Bagaimana Sekolah yang dibuka Kembali di Denmark Memisahkan Anak-Anak Dengan Aman?

Bagaimana Sekolah yang dibuka Kembali di Denmark Memisahkan Anak-Anak Dengan Aman?

Bagaimana Sekolah yang dibuka Kembali di Denmark Memisahkan Anak-Anak Dengan Aman? – Kegagalan pemerintah untuk meletakkan kasus medis dan ilmiahnya untuk membuka kembali sekolah telah berdampak pada kepala sekolah seperti Baptiste. Dia tidak tahu bagaimana dia bisa membuka sekolahnya, sekolah dasar Katolik St Monica di London utara, tanpa mengubahnya menjadi tempat berkembang biaknya virus itu.

Masalahnya, katanya, adalah bahwa ia dapat menampung maksimal hanya enam anak di setiap ruang kelasnya jika mereka perlu menjaga jarak sosial dua meter setiap saat. Jumlah stafnya telah sangat berkurang, karena beberapa karyawan adalah anggota kelompok rentan, meninggalkannya dengan hanya 12 guru kelas. idn slot

Koridor di sekolahnya lebarnya kurang dari dua meter di banyak tempat, sehingga menyulitkan anak-anak dan staf untuk saling berpapasan dengan aman, dan dia memperkirakan bahwa melayani makan malam sekolah yang berjarak sosial untuk 300 anak setiap hari akan menghabiskan sebagian besar harinya.

Bagaimana Sekolah yang dibuka Kembali di Denmark Memisahkan Anak-Anak Dengan Aman?

Sean Maher, kepala sekolah menengah Richard Challoner di Kingston, London barat daya, juga telah menghabiskan minggu lalu dengan perasaan tertekan. Dia bangun pukul 4 pagi pada hari Kamis, khawatir bagaimana dia bisa membuka kembali sekolahnya dengan aman. “Anda terus-menerus menjalankan berbagai hal di kepala Anda. Bagaimana kita bisa mengaturnya? Apa yang akan terjadi jika kita melakukan ini? “

Tidak ada cara yang mungkin untuk menjaga jarak sosial semua murid di sekolahnya dengan aman.

Dia telah mempertimbangkan untuk mencoba mendapatkan APD untuk stafnya, tetapi tidak yakin di mana dia akan mendapatkannya dan tidak memiliki dana untuk membayarnya. “Saya sudah mendapatkan, berkat lockdown, defisit dalam anggaran saya sebesar £ 120.000,” katanya.

Pada hari Jumat, serikat pekerja untuk guru dan staf sekolah lainnya mengatakan sekolah tidak boleh dibuka kembali sampai skema “tes, lacak dan isolasi” di seluruh Inggris sedang berlangsung dan PPE diberikan kepada pekerja.

Sebuah jajak pendapat Opinium untuk Pengamat menunjukkan 53% orang tua dengan anak usia sekolah menengah dan 38% orang tua dengan anak usia sekolah dasar akan merasa cemas jika pemerintah memutuskan untuk membuka kembali sekolah. Hanya enam dari 10 yang akan mendukung sekolah yang diizinkan untuk membuka kembali sebagian sebelum tempat-tempat lain seperti toko dan restoran, sementara minoritas yang signifikan (16%) akan menentang segala jenis pembukaan kembali.

Menurut National Association of Headteachers, 83% kepala sekolah saat ini berpikir ketidakmampuan untuk menerapkan langkah-langkah jarak sosial yang sesuai akan mencegah sekolah membuka lebih banyak murid. Hanya 48% melaporkan bahwa lebih dari 70% staf tersedia untuk bersekolah, sementara 25% mengatakan kurang dari setengah staf mereka tersedia untuk hadir.

Sekolah dasar di Inggris dapat dibuka kembali mulai 1 Juni dan pendekatan keamanannya mengikuti contoh Denmark, di mana sekolah dibuka bulan lalu. Ini mengasumsikan bahwa jarak sosial tidak dapat diandalkan dengan anak-anak kecil, jadi alih-alih anak-anak tetap dalam kelompok kecil sepanjang hari, dalam “gelembung pelindung”.

Membuka kembali sekolah akan menjadi salah satu langkah simbolis terbesar menuju melonggarnya lockdown.

“Ada kegelisahan di masyarakat,” kata Dom Maher, kepala bagian internasional sekolah St Josef di Roskilde, di pulau Denmark, Selandia Baru.

Anak-anak merasa lega untuk kembali dan orang tua menjadi lebih percaya diri tentang keselamatan dan jumlah yang bersekolah terus meningkat.

Anak-anak sekolah dasar telah kembali lebih dulu di Denmark, dan ada sistem untuk menjaga anak-anak dalam kelompok kecil dan dengan sesedikit mungkin kontak dengan orang lain. Mereka menghabiskan hari sekolah mereka dalam semacam kepompong virtual, tanpa berpapasan dengan yang lain.

Kelompok mikro murid-murid ini tiba pada waktu yang terpisah, makan siang mereka secara terpisah, tinggal di zona mereka sendiri di taman bermain dan diajar oleh satu guru.

Ada sekitar selusin murid dalam kelompok-kelompok ini. Jarak sosial berarti jumlah maksimum yang dapat masuk ke satu ruangan, yang membutuhkan pembagian kelas dan staf pengajar.

“Sebagian besar sekolah di Denmark disusun di mana Anda memiliki sekolah dasar dan menengah di sekolah yang sama,” kata Maher. Itu berarti ada ruang untuk menyebar, dengan hanya sekitar setengah dari ribuan murid biasa di lokasi.

“Kami memiliki cukup ruang kelas untuk melakukan itu jika pembukaan sekolah dilanjutkan di mana semua siswa kembali, itu akan menjadi perjuangan yang nyata,” kata kepala sekolah.

“Kami tidak akan memiliki cukup ruang kelas dan harus mulai melakukan shift pagi dan sore.”

Kunci utama dari pendekatan Denmark adalah mencuci tangan dan mensterilkan dalam jumlah besar.

Dorte Lange, wakil presiden Persatuan Guru Denmark, mengatakan kurangnya perlindungan pribadi ini tidak menjadi masalah, karena saran medis telah berfokus pada strategi menjaga jarak siswa, dalam kelompok yang terisolasi, dan penekanan kuat pada kebersihan.

“Kami senang mengatakan pembukaan kembali sekarang cukup berhasil,” kata pemimpin serikat itu kepada BBC.

Guru yang memiliki masalah kesehatan, atau yang memiliki anggota keluarga yang mungkin berisiko, dapat mengajar secara online dari rumah, katanya.

“Kita bisa melihat banyak siswa yang lebih tua tidak berkembang di rumah. Mereka benar-benar perlu kembali ke komunitas sekolah,” katanya.

Jika pembukaan sekolah lebih lanjut adalah untuk meningkatkan tingkat infeksi, dia mengatakan akan ada perubahan rencana.

Masih ada kekhawatiran di antara orang tua, termasuk halaman Facebook dengan kekhawatiran tentang tidak memperlakukan anak-anak sebagai “kelinci percobaan”.

Sirin memposting untuk mengatakan bahwa dia telah menahan anaknya yang berusia empat tahun di rumah meskipun telah dibuka kembali, tetapi putrinya bertanya kepada saya setiap hari kapan dia akan pergi ke taman kanak-kanak dan bahwa dia sangat merindukan teman-temannya.

Ida Storm Jansen, seorang administrator di Copenhagen International School, mengatakan sekitar 10 siswa diperbolehkan per ruang kelas. Ini sekolah internasional tetapi semua sekolah seperti itu harus mengikuti saran kesehatan negara mereka.

Sistem mengisolasi kelompok-kelompok kecil anak-anak ini lebih praktis daripada hanya mengandalkan jarak sosial, sarannya.

Dengan mencuci tangan terus-menerus dan kontak minimal dengan kelompok lain, dia mengatakan ada sistem yang efektif dan anak-anak telah beradaptasi dengan sangat cepat.

Ketika beberapa sekolah dibuka di Jerman bulan lalu, detail perencanaan jatuh ke rencana tempat duduk individu.

Shaun Roberts, kepala sekolah Cologne International School, mengatakan ada tempat yang tetap untuk setiap siswa sehingga jika seseorang ditemukan dengan virus, pelacak kontak akan tahu persis siapa yang duduk paling dekat.

Di Jerman, itu adalah kelompok tahun tertua yang telah kembali lebih dulu. Kelas atas sedang merevisi untuk Abitur, setara dengan A-level Jerman, yang belum dibatalkan.

Ruang ujian adalah salah satu dari sedikit lokasi yang memungkinkan mereka untuk menjaga jarak sosial.

Hari-hari sekolah lebih singkat dan dicampur dengan pelajaran online, sehingga kelompok tahun yang berbeda dapat berbagi ruang kelas yang sekarang mungkin hanya menampung 10 siswa.